Pages

Kabar Dari Laut


Aku memang benar tolol ketika itu
mau pula membikin hubungan dengan kau;
lupa kelasi tiba-tiba bisa sendiri di laut pilu,
berujuk kembali dengan tujuan biru.

Di tubuhku ada luka sekarang,
bertambah lebar juga, mengeluar darah,
di bekas dulu kau cium napsu dan garang;
lagi aku pun sangat lemah serta menyerah.

Hidup berlangsung antara buritan dan kemudi.
Pembatasan cuma tambah menyatukan kenang.
Dan tawa gila pada whisky tercermin tenang.

Dan kau? Apakah kerjamu sembahyang dan
memuji,
Atau di antara mereka juga terdampar,
Burung mati pagi hari di sisi sangkar?


(Chairil Anwar, 1946)

No comments:

Post a Comment