Pages

this migraine is killing me...

saya tipe orang yang suka menikmati hari.

i love nice, slow days. tau kan, hari-hari di mana kita engga ada kerjaan yang berat-berat, jadi kita bisa bersantai ria di kamar, leyeh-leyeh, denger musik favorit, baca buku. hari di mana pagi dihabiskan dengan minum kopi sambil baca buku favorit, tidur siang, ngeteh sambil menanti senja, trus menikmati malam dengan tenang sambil nonton film atau simply OL.

karenanya, saya selalu berusaha membuat setiap hari senyaman dan semenyenangkan mungkin. dan sampai sejauh ini usaha saya itu relatif berhasil, sampai kemudian saya mengenal sebuah penyakit yang sangatlah menyebalkan.

bernama.... MIGREN.

menurut iklan Bodrex Migra, penyakit Migren adalah sakit kepala sebelah dengan ciri-ciri sebagai berikut: mual-mual di pagi hari, pengen makan yang asem-asem, emosi tidak teratur... ups, sori, ketuker ma iklan susu kehamilan ;P -- yah, intinya migren tuh cekot-cekot di kepala tapi cuma sebelah. boleh pilih kanan atau kiri. sakitnya tuh di seputar alis, telinga, bawah telinga yang deket dagu, ama batok kepala. cekot-cekotnya juga bukan cekot-cekot biasa, tapi cekot-cekot pake huruf kapital alias CEKOT-CEKOT dan itu SUMPAH SAKIT BANGET.

migren saya bermula sejak tanggal 8 Desember. bangun pagi, ada yang aneh dengan kepala sebelah kanan. nguing nguing cekot cekot. cekot cekot nguing nguing. tapi saya engga terlalu mikirin karena pada saat itu saya juga lagi flu. saya pikir "ah sudahlah pasti gara2 flu". ternyata eh ternyata... migren ini berlanjut dan berlanjut terus. dari yang cuma pagi doang, sampe ditambah malem, dan akhirnya 24 jam. saya engga tahan. tersiksa berat! segala macem obat udah diminum, dari mulai paramex, bodrex, ponstan, engga ada satupun yang ngefek.

panik, saya telpon mamah. berharap bakal ada solusi obat karena mamah kan dokter. eh tau2nya pas saya cerita, si mamah malah panik sendiri. saya disuruh pijet refleksi. disuruh periksa mata. disuruh periksa saraf. disuruh brenti minum ponstan. disuruh minum yang anget2. disuruh ke neurolog. disuruh ke internis.

"aduh mamah.... malah tambah pusing deh jadinya..." keluh saya
"ya udah kamu kesini aja! kesini aja! ya nak? ya? ya? ya?" mamah masih panik.

saya ngebayangin kemungkinan2 yang ada kalo saya pulang. bisa pingsan di kereta. atau pas lagi pusing dicolek om-om (kalo om seno sih mau banget, hihihi) dan engga nyadar. atau kecopetan. hiiiii

akhirnya saya ambil jalan tengah. telpon dicky, temen saya tercinta yang baik hati dan tidak sombong itu, minta tolong anterin ke RS. akhirnya diperiksalah saya oleh seorang dokter umum yang cakap. berikut percakapan saya dengan dokter:

"apa keluhan kamu?"
"saya migren udah 4 hari gak sembuh2 dok."
"hah? 4 hari?"
"iya dok."
"trus 4 hari kamu diemin aja?"
"hhhh. ya engga lah dok, saya minum semua obat pusing yang ada di pasaran tapi gak sembuh juga!" *lebay
dokternya ketawa. "badan kamu demam?"
"gak, dok."
"flu?"
"dikit, dok."
"gatel-gatel?"
"iya dok, ada ruam ruam merah di sekitar betis...." (ok, ok, saya becanda)

akhirnya dokter menulis resep dengan tulisan cakar ayamnya yang biasa. sambil memperhatikan dokter itu nulis, saya memperhatikan ruangan praktiknya yang bersih dan serba hijau. kenapa ya kedokteran identik dengan warna hijau dan putih? apa karena sesuai sama lambangnya yang uler itu? kenapa juga ya musti uler? eh iya... saya pernah nanya sama mamah dan kata mamah itu karena uler adalah hewan yang segala macem bagian tubuhnya bisa jadi obat. hebat.

lagi asik-asik ngelamun, tau-tau dokter nanya,"kamu lagi banyak pikiran ya?"

JREEEEEEENG. saya nyengir. kalo bab I skripsi engga selesai-selesai dalam waktu 4 bulan bisa dikatakan sebagai pikiran, berarti ya, dok, saya lagi banyak pikiran....

"ah engga dok." jawab saya sok cool. pada akhirnya, orang dewasa memang selalu survive dengan topengnya :)

salam!

2 comments:

  1. weew....
    langsung berkeluh-kesah tiada tara...

    "Online Syndrome"

    hwekekekekekkk.....

    cepet sembuh y kau Makhluk Luar Angkasa.....gbu.

    ReplyDelete
  2. trimakasih, trimakasih, trimakasih... tapi kenapa pula kau masih memanggilku makhluk luar angkasa? snif snif -- mudah2an OL syndrome ini tak berlangsung seterusnya.. amin

    ReplyDelete