Pages

termiskin di dunia



saat karaokean bersama kawan-kawan bagi saya adalah saat menyanyikan lagu Termiskin di Dunia-nya Hamdan ATT.

entah kenapa antara saya dan lagu itu seperti terjalin koneksi yang erat. hangat. akrab. lagu itu sudah terdengar di telinga saya sejak zaman kanak-kanak. saya inget banget tuh terbaring di pangkuan mbak nah yang sedang memotong-motong bawang merah di depan teve dengan lagu ini sebagai OST-nya. fyi, mbak nah adalah my dearest nanny yang udah merawat saya sejak umur 40 hari SAMPE SEKARANG. hebat yah.

di masa kecil saya, mbak nah mengambil alih peran ayah dan mamah sekaligus, karena ayah waktu itu kerja di PT Barito Nusantara (Ternate) sedangkan mamah lagi sering-seringnya jaga malem di RS dalam rangka meraih gelar dokter spesialis. singkat kata saya sering ditinggal sendirian di rumah hanya bersama abang. nah, di sinilah mbak nah menghandle semua kebutuhan saya, dari mulai ngurusin sekolah sampe makanan sampe mainan dan hiburan. yah.. mbak nah memang sangat berjasa.. *terharu

kok malah curhat ya? hehe. anyway, karena tingkat keterlibatan saya yang tinggi dengan mbak nah, jadinya apapun yang dia konsumsi (baca: media) saya konsumsi juga. mbak nah nonton cassandra, saya juga. mbak nah suka maria mercedes, saya ikutan ngefans. mbak nah ngikutin senja makin merah, saya juga ngikutin. mbak nah suka onky alexander, saya juga suka. mbak nah bilang ari wibowo ganteng, saya juga bilang hal yang sama. mbak nah ketawa liat kuis dangdut yang hostnya jaja miharja, saya juga ikutan ngakak, plus berusaha niruin adegan meremin sebelah mata kaya om jaja, tapi gak pernah bisa. heheh

nah, ikut-ikutan ini ternyata sampe juga ke lagu dangdut. emang sih waktu zaman kecil, saya seperti sekian juta anak indonesia yang lain, menggandrungi bondan prakoso, enno lerian, trio kwek kwek, dan melissa. saya sering memakai kaca mata hitam dan jaket sambil bergaya ala bondan dan tereak2 "si lumba lumba makan dulu!". saya juga termasuk anak yang patah hati ketika dikabarkan bondan menghamili enno lerian. saya inget banget tuh zaman gosip itu menerpa dengan kencangnya, saya gak mau percaya, dan berdoa pada tuhan semoga yang menghamili enno lerian tuh dakocan bukan si bondan.. *wish

tapi, sesuka-sukanya saya sama geng penyanyi cilik itu, tetep aja ada sesuatu dengan lagu dangdut yang membuat saya tetep inget sama mereka bahkan sampe usia saya udah tidak muda lagi. nama-nama berikut bagai mengendap dalam benak: inne cyntia (lima menit lagi), joni iskandar (pengemis cinta), elvie sukaesih (sekuntum mawar merah, bisik bisik tetangga), evie tamala (selamat malam), meggy z (anggur merah), mansyur s dan anaknya irvan mansyur s yang sumpah berdua tuh mirip banget, caca handika (makan makan sendiri, tidur tidur sendiri..), abalannya rhoma irama (mara karma, ona sutra), manis manja group, imam s arifin, and my personal favorite... HAMDAN ATT.

di mata saya yang masih kecil, hamdan ATT menyimpan pesona tersendiri dengan rambutnya yang kribo mengembang, brewok di sekujur dagu dan pipi, tampang cool, dan namanya yang catchy mirip sama merek sepatu (pro ATT, inget gak? hihihi). tiap liat videoklip dia saya akan melompat-lompat kesenangan dan duduk manis di depan teve. gak joget sih, mungkin karena lagu dia mellow melulu. oya, urusan mellow ini juga membuat saya kepikiran: mungkin gak sih saya yang masih kecil itu bisa menikmati lagu sedihnya dia? rasanya gak. mana mungkin anak SD bisa bersimpati pada kondisi patah hati dan gak punya uang? yah intinya mah kesukaan saya pada penyanyi dangdut senior ini tanpa alasan yang jelas. ya suka aja. kalo dituangkan ke layar lebar pasti akan menjadi sebuah film dengan judul THERE'S SOMETHING ABOUT HAMDAN. hehehe

nah, memori saya tentang hamdan ATT bangkit lagi dua minggu terakhir lewat acara sing-a-song bareng temen-temen. bedanya, perasaan nostalgik kali ini diwarnai dengan rasa geli yang teramat sangat. gimana gak, ternyata lagu hamdan ATT tuh memiliki kadar kelebay-an yang tinggi. perhatiin deh:

TERMISKIN DI DUNIA

Bukan ku menolakmu untuk mencintaiku
Tetapi lihat dulu siapakah diriku
Agar engkau tidak menyesal kemudian
Kau orang kaya aku orang tak punya

Jangankan gedung, gubukpun aku tak punya
Jangankan permata, uangpun aku tiada
Aku merasa orang termiskin di dunia
Yang penuh derita bermandikan airmata

Itulah diriku kukatakan padamu
Agar engkau tahu siapa diriku

dari judul aja udah bikin perut ketawa sampe mejret. termiskin di dunia?? hellllooooooo... gak segitunya kali. bermandikan air mata? ya ampun, air mata aja dipake mandi. sebanyak apa gitu air matanya? dan yang paling lucu, om hamdan tuh nyanyi lagu ini dengan outfit berupa kaos turtleneck putih dan jas, terus aksesorisnya jam tangan rantai dan pantofel hitam. kalo orang termiskin di dunia aja bisa pake jas, jam tangan, dan sepatu pantofel, berarti dunia ini sebenarnya makmur banget ya... hahahahah *piss om hamdan!

saya pernah nulis tentang kadar "lebayness" musik dangdut ini. waktu itu kayaknya saya ikutkan untuk lomba esei di universitas mana gitu tapi gagal. ya udah saya jadiin aja paper buat finaltest mata kuliah Sosiologi Komunikasi.. hihihi. biasalah kepepet waktu! intinya sih saya mempertanyakan kenapa musik dangdut tuh lebay. apakah karena ia ditujukan untuk masyarakat kelas bawah, jadi harus lebay, atau karena emang dari sononya dia udah lebay jadi kemudian banyak dikonsumsi oleh masyarakat kelas bawah? mana yang lebih dulu? kira kira gitu deh inti dari paper saya. coba ya nanti diposting buat dibaca bareng-bareng.

in the meantime, let's just sing. akuuuu merasaaaa termiskin di dunia....

3 comments:

  1. aku sudah buka blog kamu dan aku membaca termiskin di dunia.

    ReplyDelete
  2. oke pak, terimakasih untuk komentarnya. oya, untuk cerpen bisa dibaca juga di sini, labelnya "cerpen".

    thx

    ReplyDelete
  3. wah sekarang hiperbola dapet istilah baru: lebayness

    ReplyDelete