Pages

pascamigren

di hari ketiga recovery, migren saya sudah nyaris lenyap sama sekali.. :)

saya jadi bisa tersenyum lagi menghadapi hari-hari. tertawa menyambut mentari pagi. bercanda dengan burung-burung yang terbang pulang ke sarang. menggelitiki rumput yang bergoyang, angin yang berhembus, dan daun yang berbisik... *lebay

anyways, pagi ini saya ceting sama priska darling. ternyata dia juga lagi di gonoharjo bareng anak2 yang ikutan makrab. dia berangkat tadi pagi, nyusul gitu. and you know what, mereka pagi ini lagi maen flying fox :( ih iri. pengen. bukannya saya pecinta flying fox yah (saya takut ketinggian seperti kucing takut air) tapi kebersamaannya itu lho. saya ngebayangin mereka pasti ketawa ketiwi bareng. becanda bareng. pasti hangat. erat. akrab. bergairah (lho??)

well, i guess this is the price i have to pay for recovering from this silly migraine.

ah tapi tetep aja ah. pengen ada di sana. pengen ngumpul bareng mereka. oya, priska ngomong kalo anak2 nyanyi lagu /rif yang salah jurusan pas malam pensi, dan itu bikin saya ngakak. gimana sih? disuruh nyanyi malah curhat. mentang2 gak lulus2. hahahaha. oh, how i really want to be there. iri. iri. iri.

efek pascamigren nomer satu: jadi irian. bukan orang papua lho. IRI-an. i'm not really into kotekas :D

efek yang kedua terjadi saat pagi ini saya ke warung sebelah untuk membeli sebotol sambel. pas mo bayar, dan si mba2 penjaga warung lagi nyari receh buat kembalian, mata saya secara otomatis terarah ke sekeranjang obat sakit kepala. fyi, yang punya warung tuh kayanya emang tipe orang yang organized. dia mengelompokkan obat per jenis, dan setiap jenis obat yang terdiri dari berbagai merek itu disatuin dalam sebuah keranjang. penyusunan yang bagus. pertanyaannya, dari semua keranjang yang ada, kenapa mata saya tertuju ke obat sakit kepala? kenapa engga ke obat diare? obat maag? obat flu? obat batuk? obat nyamuk juga gapapa deh!

kenapa harus obat sakit kepala? kenapa, tuhan, kenapa?? *lebay

jawabannya baru saya sadari ketika sarapan roti pizza swiss pake sambel di kosan, beberapa menit kemudian. duduk di depan laptop sembari meneguk kopi, saya tahu bahwa saya setengah trauma sama obat sakit kepala. ngeliat blisternya aja saya jadi merinding. inget saat-saat migren akut kemaren. dan ini juga alasannya kenapa saya suka stres sendiri liat iklan KELUARGA BODREX di teve, dan selalu milih ganti channel tiap iklan itu muncul. hahahaha

2 comments:

  1. udah sembuh belum migren-ne? btw, ada yg lebih bikin trauma, yaitu wartawan bodrex!

    ReplyDelete