Pages

engga ikut teka huhuhu

inilah efek lain dari migren. gara2 lagi dalam fase penyembuhan, banyak hal yang jadi engga bisa saya lakukan. misalnya, pergi ke acara temu keakraban -- semacam penyambutan mahasiswa baru oleh kakak2 kelasnya gitu. tahun ini bakal diadain di tempat pemandian air panas gonoharjo. temen-temen berangkat bareng naek motor, jam 3 sore ini.

dan saya, hanya bisa nyengir asem. pengen ikutttt

tapi apa daya. sekarang aja kepala saya masih suka memperlihatkan tanda-tanda gliyeng gliyeng gitu walopun ringan. si mamah udah menyuruh saya stop minum obat karena kepala kan udah engga sakit lagi. oya lucunya, kan obat yang dikasih si dokter cakap itu ada dua biji: metaneuron ama ultracet. yang disuruh mamah stop itu si metaneuron. saya berasumsi ultracetnya dihabisin. pikir saya, ultracet tuh semacam antibiotik gitu yang kalo engga dihabisin malah bikin kuman penyakitnya kebal.

tadi pagi, mamah telpon.
"dek, gimana kepala kamu?"
"udah lumayan mah. eh ma, itu ultracetnya beneran dihabisin? soalnya aku abis minum itu kok ngantuuuuuuuuk banget ya bawaannya? menyebabkan kantuk ya mah? kaya obat flu aja"
"emang bahannya apa sih?"
"ya mana andin tau"
"liat di blisternya dong"
saya ngecek blister. "tramadol ama paracetamol"
"haaaaaaaahahhahahahahhhhhhhhhahahaah" (mamah ngakak)
"hah? halo? halo? mah?"
"ya gimana kamu gak ngantuk! itu tramadol buat obat penenang pasien yang abis operasi... hahahahahha"

saya gondok. pantesan abis minum obat itu ngantuk tak terkira. yah nasib yah nasib.

oya, di bawah tadi udah saya postingin semua artikel saya setahun terakhir di Suara Merdeka. plus ada cerpen-cerpen dan beberapa esei di media lain. maaf ya engga urut postingnya, hehe -- the migraine makes me unorganized *ngeles ah, kaburrrrr

kindly comment yah! :D

1 comment:

  1. Andina, Andina, lucu sekali ceritanya.

    ReplyDelete