Pages

balada choco volcano

sore ini setelah nemenin si nia sidang judul skripsi, saya dan kawan-kawan mengunjungi Pizza Hut di Java Mall dalam rangka bersantai sore. uhmm sebenernya sih kita engga niat tapi dengan bujuk rayu yang amat sangat dari si Inez (sumpa lu musti nyobain choco volcano ndin, sumpa itu enak banget, sumpa itu hmmmmhhhh... slurpppp... yummmmmy -- inez sampe ileran gitu) ya udah akhirnya melangkahlah kita ke Pizza Hut.

fyi, santai sore itu konsep promo pizza hut yang berisi kue, kopi, teh, dan es krim, di mana paket2 makanan ringan ini cuma bisa dinikmati dari jam 2-5 sore.

liat jam. setengah empat. oke lah yaa

dengan penuh percaya diri, saya memesan choco volcano (17ribu) dan hot cappuchino. sempet saya melirik gambar kue itu yang ter-display dengan indahnya di buku menu. dalem ati saya mikir "ihhhh bentuknya sih menggoda, kayanya enak"

cake coklat bentuk bulet yang di dalemnya ada lelehan kuah coklat, di sebelahnya ada es krim vanila satu scoop plus buah-buah segar yang dibentuk bulet-bulet kaya cocktail (iler udah meleleh nih)

akhirnya pesanan dateng. inez menyambut pesanannya dengan mata berbinar, senyum terkembang, tangan yang terbentang, seperti istri yang menyambut suaminya pulang sehabis berlayar menembus lautan :)

saya pun menyuap. hmmmmmmm "enak din? enak? enak kan?" inez bertanya bawel, dan saya hanya bisa mengangguk dengan mulut penuh dengan lumeran coklat. buah segarnya juga mantap. hore lah pokoknya. hot cappuchino pun saya seruput dengan biadab. ohh indahnya bersantai sore di pizza hut.

tapi dari sinilah kekacauan dimulai. suapan cuma nikmat sampai batas setengah potong kue. setelah itu, MAN!!! ENEG ABIS! GILA! ENEG! ENEG BANGETTTTTTTTTT!

saya dan inez makan tuh dari yang mule semngat banget sampe jadi lesu. suapan pun berhenti di tengah-tengah. mata melirik penuh iri pada meja sebelah yang memesan kentang goreng (potato wedges). "gw pengen makan yang asin-asin" keluh inez. saya hanya bisa mengangguk. seandainya ada garem di meja pasti saya sikat tanpa pikir panjang. hohoho

akhirnya saya dan inez memutuskan pulang dan meninggalkan choco volcano itu tersisa sekian potong. gak kuat ngabisinnya. mana es krim vanilanya masih ada (punya saya meleleh kaya saos mayones) dengan menahan rasa eneg di tenggorokan kita melangkah pulang menuju parkiran.

di sinilah percakapan bodoh kita terjadi:

saya: kok eneg banget ya nez?
inez: iya, gila mana kuat ngabisin segitu banyak sendirian
saya: mana plus es krim lagi
inez: belom buahnya
saya: eh.... tar dulu deh
inez: apa? apa?
saya: lo liat gak paket santai sore yang didisplay di buku menu?
inez: gak merhatiin. emang?
saya: itu tuh choco volcano seporsi, trus hot cappuchino ama caffe latte!
inez: maksud lo? choco volcano harusnya dimakan BERDUA???
saya: IYA! dan kita dengan maruknya mesen SEORANG SATU!!!
inez& saya: HUAHAHAHAHAHAHAHHAHA... PANTESANNNN

so, guys, lain kali kalo mau mesen makanan, mending dicek dulu deh kira2 porsinya semana. kalian gak akan mau mengalami eneg berlebih gara2 porsi dua orang disikat sendiri kan? hahahah

sampai jumpa di lain kesempatan!

3 comments:

  1. lagian si inet juga aneh. trakher kali ma aku kayaknya bilang eneg, kok terus ngajakin kamu dengan semangat membara gitu. kayak ilang ingatan ajah, ga inget terakhir kali makan itu apa yang dia rasakan.

    ReplyDelete
  2. mungkin nikmatnya chocovolcano membuatnya lupa daratan.. hahaha

    "inez keblinger"

    ReplyDelete